Saturday, April 1, 2017

perepet

masa memamah usia dengan begitu rakus,
jiwa-jiwa yang dulunya kental,
 telah dihakis sedikit demi sedikit oleh masa,
tanpa simpati,
masa itu berlalu,
 silih berganti,
tidak menunggu.

dan kemudiannya,
sabar dan tabah merupakan meditasi untuk meneutralkannya.

rawan masa dan relung waktu yang menghilang daripada balang kehidupan... ...


Monday, March 20, 2017

belasungkawa

995 posts revert to draft
masih dan sedang berkabung

masih serabut antara
kelahiran dan kematian dosa-dosa
dosa yang mati, mereput dan menghilang,
dosa yang tumbuh dan wujud semula... ...

masih kabur antara
dosa dan pahala

Kita ini melaungkan ketabahan tatkala ada insan lain yang rebah? Kita gembira atas kesengsaraan yang lain?

Lama, aku sudah tidak merasa amarah, faktor usia,
amarah, dihadam dan bukannya dihambur.

Namun, waktu ini, ada amarah yang terlekat, tersekat dan menyesakkan


TABAH ???
Ada yang melaung laungkan lagu ketabahan
Ada yang menjerit jerit sorakan kesabaran,
Ada yang melakonkan watak seolah olah ia insan paling lemah,

Tarik nafas,
Tulisan bercelaru kerna aku sudah lama bisu,
Tulisan berserabut kerna minda aku kusut,

Untuk apa layaknya jeritan ketabahan, kekuatan, kesabaran,
Tatkala yang sebenarnya sakit dan sudah terkelar separuh nyawa kepedihan ialah orang lain ?

Moga ada yang gembira membina rasa tabah atas ketabahan insan lain.

TUHAN ADA,dan,SENTIADA ADA.
TUHAN TAHU,dan,SENTIASA TAHU.

penjelasan mirip pembohongan,
Diam, mungkin lebih menyenangkan dan menenangkan.

Tarikh nafas. diam dan ingat Tuhan.
selamat malam semua makhluk Tuhan.

Thursday, December 15, 2016

yang tenat itu kita.


dunia menjerit penat, 
manusia melolong mengatakan bahawa bumi telah tenat,

mereka lupa, 
yang tenat itu mereka, bukan bumi.

muka ketat, jiwa sendat,
apa lagi ?

Wednesday, November 9, 2016

realiti, fitrah, lumrah


kesedihan sering menjadikan manusia terasa kerdil,

sedang,
kegembiraan sering menjadikan manusia kebas rasa.

ada beza,
antara sedih dan gembira.

kita suka akan kegembiraan, dan benci akan kesedihan,
namun kesedihan yang kerap datang melingkari kehidupan.

realiti, fitrah dan lumrah. kita pilih.



Tuesday, August 2, 2016

Hari ini, seperti hari lainnya, yang berbeza itu cuma kita.

Hari ini, seperti hari lainnya, kita terjaga dengan perasaan hampa dan ketakutan.(Jalaluddin Rumi)




kerap, aku memberitahu kepada anak-anak muridku, bahawa tatkala esok hari datang, 
kita tidak pasti, adakah kita masih mampu untuk hidup. 
Bahkan untuk sedetik yang akan datang, kita tidak mungkin akan dapat meramal apa yang berlaku. 
dan kerap mereka memandang aku sambil terkebil-kebil, antara faham dan tidak.

pertemuan, perpisahan, jodoh, rezeki, ajal, maut di tanganNya.

usaha, doa, tawakal di tangan kita.

Wednesday, July 13, 2016

jiwa yang sering kali lupa.

Kita amat terikat pada bumi, 
sedangkan gerbang Tuhan terbuka lebar.

Kita memijak-mijak roti Kehidupan, 
sedangkan kelaparan memamah hati kita.

Sungguh betapa budiman Sang Hidup terhadap Manusia,
namun betapa jauh Manusia meninggalkan Sang Hidup.

~ Khalil Gibran