Tuesday, September 16, 2014

tatkala superman sudah tidak mampu untuk terbang lagi


kisah menjadi begitu sedih dan sadis tatkala superman sudah tidak mampu untuk terbang lagi. kerna dari dahulu lagi superman begitu sinonim dengan aksi terbangnya yang sebelah tangan diluruskan. bila superman sudah tidak mampu terbang, bagaimana bisa dia dapat membantu orang lain lagi. sedih kan?

lalu, superman yang tidak mampu lagi terbang, hanya sekadar duduk di kerusi usang di beranda rumah sambil memerhatikan awan yang berarak pergi, sekeping demi sekeping, sekelompok demi sekelompok, sunyi kan? (dapat bayangkan situasi itu?)

bunda selalu memberi pesan, dalam hidup, tidak perlu merungut banyak sangat, tidak payah komplen banyak sangat, terima segala dengan seadanya.
lalu pesan ibu aku sampaikan semula kepada superman yang sudah tidak mampu terbang.

ini hidup, seperti yang selalu aku ulang ulangkan. semua mahu yang terbaik, semua mahu segalanya berjalan lancar mengikut perancangan. tetapi kita hanya manusia biasa, aku manusia biasa, superman yang sudah tidak mampu terbang lagi pun manusia biasa.
jadi berjuanglah untuk hidup, buangkan debu dalam kantung itu dan isikan ia dengan bekalan yang baik baik untuk dibawa pulang.

superman yang tidak mampu untuk terbang lagi, sapu air mata kamu, mari kita berusaha dan berusaha, lagi dan lagi. walaupun mungkin kita esok atau sebentar lagi bakal dipanggil pulang.

*diam sambil mendongak ke langit melihat awan yang berarak pergi perlahan-lahan, sambil berfikir, bukankah superman manusia biasa, mana mungkin manusia biasa mampu terbang. oleh itu, bukan superman yang tidak mampu terbang lagi, tapi sebenarnya superman memang tidak mampu untuk terbang.

No comments:

Post a Comment